Anak dalam Cengkeraman Kekerasan Seksual

Miris, mungkin itu satu kata yang bisa menggambarkan keadaan ini. Warga Negara asal Prancis, Francois Abello Camille alias Frans terungkap melakukan pencabulan terhadap anak di bawah umur.

Pelaku menyasar anak jalanan sebagai korbannya. Modusnya adalah menjadikan anak di bawah umur sebagai foto model sebelum disetubuhi. Dalam melancarkan aksinya, pria berusia 65 tahun itu tidak segan melakukan kekerasan jika korban menolak saat diajak berhubungan intim. Yang mengejutkan, pelaku telah mencabuli 305 anak hanya dalam kurun waktu tiga bulan, dari Desember 2019 hingga Februari 2020. 

Tindakan bejat Frans tersebut merupakan kasus pelecehan dan pencabulan anak yang paling banyak memakan korban di Indonesia, setidaknya dalam temuan kasus sebulan terakhir yang diberitakan media massa. Indonesia Indicator (I2) merangkum data dari total 3.785 berita yang tersebar di 781 portal media online lokal dan nasional Indonesia yang memberitakan tentang pelecehan seksual terhadap anak sepanjang periode 20 Juni hingga 21 Juli 2020. 

I2 menemukan ada 115 kasus pelecehan dan pencabulan terhadap anak di bawah umur yang dilakukan oleh 143 tersangka dan menelan korban sebanyak 539 anak di bawah umur. Selain Frans, kasus yang tercatat banyak memakan korban adalah sodomi oleh guru silat atau ilmu kanuragan di Sukabumi yang menelan 35 anak laki-laki di bawah umur. 

Aksi pencabulan oleh guru silat juga terjadi di Pringsewu, Lampung. Pelaku berinisial IM dan IP melakukan aksi pencabulan terhadap 24 anak laki-laki. Para korban tidak berani menolak karena posisi sang guru dalam organisasi tersebut.

Beberapa kasus pelecehan seksual terhadap anak yang turut mengejutkan publik adalah kasus pemerkosaan terhadap anak yang diduga dilakukan Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pusat Pelayanan Terpadu Perlindungan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Lampung Timur. Pelaku berinisial DA menerima kecaman dari berbagai pihak karena tempat perlindungan yang seharusnya aman untuk anak justru menjadi tempat bagi predator anak. Lalu, kasus pembunuhan oleh NF – yang ternyata mengalami trauma berat bukan hanya karena diperkosa, tetapi juga dijual ke beberapa pria hidup belang.

Di Kabupaten Tangerang, kasus pemerkosaan terhadap seorang gadis dilakukan delapan orang. Korban mengalami trauma berat hingga meninggal dunia karena infeksi kelamin dan rahim. Enam pelaku telah ditangkap polisi, dua di antaranya masih buron.

Dilakukan oleh orang terdekat 

Catatan I2, pelaku pencabulan atau pelecehan terhadap anak terbanyak dilakukan oleh orang terdekat korban, yakni tetangga, keluarga, dan teman korban. Sebesar 33% pelaku merupakan tetangga korban, sekitar 27% merupakan anggota keluarga korban sendiri, 12% teman, serta sekitar 5% guru. 

Dari data ini menyebutkan bahwa anak sangat rentan keselamatannya bahkan di lingkungan terdekat yang seharusnya aman, yaitu keluarga, lingkungan perumahan, dan sekolah. Dari data ini juga terlihat bahwa pelaku paling banyak berasal dari kalangan yang dihormati oleh anak, yaitu orang dewasa di sekelilingnya. 

Pencabulan atau pelecehan seksual terhadap anak dalam persentase lebih kecil juga dilakukan oknum Aparatur Sipil Negara (ASN), pendeta, dukun, pejabat desa, hingga oknum polisi.

Berdasarkan sebaran kasus, hanya ada enam provinsi yang tidak ditemukan pemberitaan tentang kasus pelecehan seksual terhadap anak dalam kurun waktu 20 Juni hingga 21 Juli 2020. Keenam provinsi tersebut yakni Kalimantan Utara, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, Gorontalo, Yogyakarta, dan Maluku.

Sumatera menjadi wilayah paling banyak dengan jumlah kasus pelecehan dan pencabulan sebanyak 43 kasus. Kemudian, Jawa sebanyak 35 kasus, Kalimantan 13 kasus, Sulawesi 11 kasus, Nusa Tenggara Barat (NTB) sebanyak enam kasus. 

Wilayah lain, Maluku Utara dan Papua sebanyak tiga kasus, Bali sebanyak tiga kasus, dan Nusa Tenggara timur sebanyak tiga kasus.

Data di atas merupakan data yang diambil dari pemberitaan media, yang kasusnya sudah terkuak dan membuat geger. Data ini barangkali seperti fenomena gunung es, angka ini bisa jadi lebih besar. Kasus kekerasan dan pelecehan seksual terhadap anak dapat saja berakhir tidak diketahui dan anak dipaksa diam di bawah ancaman, karena mayoritas pelakunya adalah orang terdekat.

Loading...
Loading...