Prabowo Yang Penuh Pesona

Namanya ramai diperbincangkan publik. Langkahnya membatalkan kontrak-kontrak alutsista senilai Rp50 triliun di Kementerian Pertahanan disebut-sebut sangat heroik karena berhasil menyelamatkan uang negara. Sejak menjabat sebagai Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto selalu mengevaluasi pembelian alutsista dan berkomitmen untuk menghentikan kebocoran anggaran negara.

Anggota Komisi VI Fraksi Gerindra Andre Rosiade seperti dikutip Detik.com mengatakan pembatalan kontrak puluhan triliun rupiah itu disebabkan oleh dua alasan. Pertama, alutsista itu dianggap tidak cocok digunakan di Indonesia. Kedua, alutsista itu dianggap kemahalan.

Sontak nama Prabowo ramai tersorot media kembali. Maklum, pertama kali dipanggil oleh Presiden Joko Widodo ke Istana Negara pada Senin, 22 Oktober 2019 lalu dan diminta mengemban tugas sebagai pembantu presiden, menjadi momen tidak terduga. Prabowo mencuri perhatian media karena sebelumnya merupakan lawan Jokowi sebanyak 2 kali sejak Pilpres 2014 hingga Pilpres 2019 lalu.

Indonesia Indicator (I2) mencatat, upaya Prabowo membatalkan kontrak-kontrak bermasalah di Kementerian Pertahanan itu turut mendorong sentimen positif pemberitaan di media online dalam satu bulan terakhir periode 18 Juni–19 Juli 2020.

Sepanjang jangka waktu tersebut, sosok Prabowo dominan diberitakan secara netral-positif oleh media online, masing-masing sebesar 52% dan 31%. Sementara sekitar 17% berisi sentimen negatif.  

Isu lain yang juga menjadi sentimen positif  terkait pembelian 500 kendaraan taktis Maung buatan Pindad, dukungan berbagai pihak terhadap peran Menteri Pertahanan dalam program Food Estate, hingga upaya Prabowo mencari tipe pesawat tempur untuk memperkuat alutsista dalam negeri. 

Riset I2 juga menunujukkan terdapat 749 portal media yang memberitakan figur Prabowo. Portal Republik Merdeka (RMOL) menjadi media yang paling banyak memberitakan Prabowo dengan 135 berita. Disusul di posisi kedua, Detik.com dengan 133 berita. 

Media lain yang memberitakan Prabowo adalah Tribun News (110 berita), CNBC Indonesia (106 berita), Warta Ekonomi (92 berita), CNN Indonesia (89 berita), Republika (84 berita), Suara.com (83 berita), Kompas (77 berita), dan Tempo.co (76 berita). 

Media juga merekam berbagai aksi Prabowo dalam kiprahnya sebagai Menteri Pertahanan selama hampir setahun ini. Tidak lama sejak dilantik, Prabowo diberitakan karena memilih untuk menyumbangkan gajinya. Prabowo disebut tidak akan menerima gaji sebagai menteri dan menyalurkannya ke berbagai yayasan seperti yayasan kanker, lembaga zakat, hingga rumah ibadah.

Aksi lain adalah mempromosikan alutsista dalam negeri yang gencar disuarakan ke berbagai negara. Prabowo konsisten menawarkan dan memperkenalkan produk alutsista dalam negeri produksi PT Pindad, PT Dirgantara Indonesia (DI), PT PAL Indonesia, hingga PT LEN Industri.

Ketua Umum Partai Gerindra itu juga terus menekan impor alutsista. Salah satunya dilakukan di awal tahun 2020. Saat itu, Prabowo bertemu dengan Menteri BUMN Erick Thohir untuk membahas upaya memaksimalkan klaster industri pertahanan dalam negeri. Belum lama ini Prabowo juga membeli 500 kendaraan taktis Maung buatan PT Pindad sebagai bentuk upaya pemerintah menghidupkan industri pertahanan dalam negeri. 

Selain di bidang militer, Prabowo mendukung industri strategis pertahanan seperti PT Pindad dan PT DI untuk memproduksi ventilator, menyusul kebutuhan yang sangat tinggi di sama pandemi ini. Adanya ventilator buatan dalam negeri ini dapat memenuhi ketersediaan alat kesehatan, sekaligus menekan impor ventilator di tengah pandemi. 

Media online juga memberitakan Prabowo terkait ketahanan pangan. Prabowo dipercaya Jokowi untuk menjaga pertahanan nonmiliter dengan menjadi leading sektor program Ketahanan Pangan Food Estate. Food Estate ini kelak akan menjadi cadangan strategis negara di bidang pangan dalam menghadapi ancaman krisis pangan dunia yang telah diprediksi oleh Organisasi Pangan dan Pertanian Dunia (Food and Agriculture Organization/FAO).

 

Loading...
Loading...