Berlomba Mencari Vaksin Corona di Ranah Media

Pandemi Covid-19 memaksa berbagai negara berlomba-lomba menemukan vaksin sebagai upaya untuk mencegah penularan virus yang pertama kali ditemukan di Wuhan, China itu. Bahkan beberapa negara sudah ada yang mulai melakukan uji coba vaksin kepada manusia. 

Perjalanan panjang pengembangan vaksin ini menjadi sorotan media online baik dalam dan luar negeri. Indonesia Indicator (I2), perusahaan Intelijen Media dengan menggunakan piranti lunak artificial intelligence (AI) merekam terdapat 44.394 berita  yang membahas seputar vaksin virus Corona.

Uji coba dan pengembangan vaksin corona menjadi pembahasan utama media online dalam maupun luar negeri (16.426 berita). Berbagai negara berlomba untuk dapat menemukan vaksin tersebut. Salah satunya yakni Vaksin buatan Sinovac Biotech, Tiongkok. Vaksin tersebut terbuat dari virus SARS-CoV-2 yang dilemahkan. Sinovac saat ini tengah menguji vaksin pada 744 sampel berusia 18-59 tahun dan ditargetkan selesai pada pertengahan Desember 2020.

Isu 'gaya hidup normal baru' turut mendapatkan perhatian media (1.918 berita). Isu ini mencuat salah satunya dari pernyataan Presiden Joko Widodo yang meminta masyarakat Indonesia hidup damai berdampingan dengan virus corona selama vaksin belum ditemukan. Wacana ini pu menuai polemik di masyarakat.  

Isu lainnya yang menjadi sorotan media yakni terkait tuduhan otoritas Amerika Serikat yang menyebut bahwa para peretas (hacker) Tiongkok tengah berupaya mencuri data penelitian vaksin di negara adidaya tersebut. Isu ini santer diberitakan media hingga 1.349 berita. 

Sederet isu utama lainnya yang juga menjadi pemberitaan media, yakni herd immunity (1.343 berita), vaksin buatan CanSino Biological (673 berita), peretasan data penelitian vaksin (591 berita), prediksi Covid-19 tidak pernah hilang (278 berita), dan Bio Farma kembangkan vaksin (269 berita).

I2 juga mencatat 10 tokoh yang menjadi top person media mainstream terkait isu vaksin virus corona. Presiden Amerika Serikat, Donald Trump menjadi figur yang paling banyak diberitakan media (6.839 berita). Figur Trump dikaitkan beberapa isu, seperti: uji coba vaksin corona, peretasan data penelitian vaksin AS, dan prediksi waktu penemuan vaksin corona.

Trump juga menjadi figur yang paling aktif berkomentar seputar vaksin virus Corona (13.244 pernyataan). Trump tercatat berkomentar seputar isu peretasan data penelitian vaksin milik AS, hingga prediksinya terkait vaksin corona yang akan ditemukan pada akhir 2020. 

Lalu, Pakar Imunologi AS, Anthony Fauci juga banyak menyita pemberitaan media (2.771 media). Fauci banyak diberitakan terkait perdebatannya dengan Trump seputar rencana Trump yang akan membuka Kembali fasilitas publik. Sementara Presiden Jokowi, banyak diberitakan seputar wacana 'gaya hidup normal baru' atau hidup berdampingan dengan virus corona selama vaksin belum ditemukan. Jokowi diberitakan sebanyak 1.739 berita. 

Nama lain yang juga masuk top person adalah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson (1.723 berita), Tokoh Bisnis dan Filantropis Bill Gates (1.432 berita), Dirjen WHO Tedros Adhanom  (1.425 berita), Kepala FDA AS Scott Gottlieb (1.229 berita), Gubernur New York Andrew Cuomo (1.109 berita), Caitlin Rivers Ahli Epidemiologi (1.091 berita), dan Ahli Biodefense AS Crystal Watson (1.086 berita),

8 Kandidat Vaksin

Proses pembuatan vaksin ini memang tidak sebentar, terlebih risiko kegagalan bisa saja terjadi karena kurangnya perhitungan dalam melakukan uji coba. Namun semua ini dilakukan demi kepentingan kesehatan masyarakat dunia, agar pandemi virus Corona bisa segera berakhir.

Hingga kini, setidaknya ada delapan kandidat vaksin Covid-19 yang masuk tahap uji coba manusia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, delapan kandidat vaksin tersebut diproduksi oleh Amerika Serikat, Jerman, Tiongkok, dan Inggris. Kandidat vaksin itu yakni: 

1. Vaksin mRNA-1273 milik perusahaan bioteknologi Moderna dari AS yang bekerjasama dengan Institut Nasional Penyakit Alergi dan Penyakit Menular (NIAID). Data uji coba klinis tahap pertama menargetkan studi tersebut rampung pada 20 September 2021.

2. Vaksin INO-4800 milik lembaga Inovio Pharmaceutical, AS. Direncanakan studi sampel vaksin tersebut akan tuntas pada April 2021. 

3. Vaksin ChAdOx1, hasil penelitian Universitas Oxford ini rencananya akan diujikan pada 1.112 sampel berusia 18-55 tahun dan diharapkan selesai pada Mei 2021.

4. Vaksin BNT162 milik lembaga Biopharmaceutical New Technologies asal Jerman yang bekerjasama dengan perusahaan Fosun Pharma dari Tiongkok dan Pfizer dari AS. Program pengembangan vaksin ketiga perusahaan ini tengah memasuki studi fase 1/2 vaksin untuk menentukan keamanan, imunogenisitas, dan tingkat dosis optimal vaksin.

5. Vaksin Adenovirus Tipe 5 Vektor Vaksin ini dikembangkan oleh CanSino Biological dari Tiongkok yang menggandeng Institut Biteknologi Beijing. Rencananya pengujian vaksin akan dilakukan pada pasien usia 18-60 tahun dalam jangka waktu enam bulan.

6. Vaksin Inactivated Novel Coronavirus Pneumonia. Vaksin yang diteliti oleh perusahaan farmasi Sinopharm asal Tiongkok bersama Institut Biologi Wuhan.

7. Vaksin Inactivated SARS-CoV-2. Vaksin milik Institut Biologi Beijing bekerjasama dengan Perusahaan Farmasi Sinopharm.

8. Vaksin buatan Sinovac Biotech, Tiongkok. Vaksin tersebut terbuat dari virus SARS-CoV-2 yang dilemahkan. Sinovac saat ini tengah menguji vaksin pada 744 sampel berusia 18-59 tahun dan ditargetkan selesai pada pertengahan Desember 2020.

Loading...
Loading...