Suka Duka Netizen sambut Ramadan di Tengah Pandemi

Serangan pandemi coronavirus disease 2019 (Covid-19) jelang Ramadan 1441 Hijriah belum menunjukkan tada-tanda mereda. Bulan suci terpaksa disambut dengan suka duka oleh umat Islam di Tanah Air.

Indonesia Indicator (I2), perusahaan Intelijen Media dengan menggunakan peranti lunak Artificial Intelligence (AI), mencatat sejumlah isu utama yang diperbincangkan netizen, baik di media sosial maupun di media mainsteam online.

Isu Utama di Media Sosial

Riset media sosial Indonesia Indicator (I2) periode 1 hingga 22 April 2020 mencatat ada 20.727 cuitan netizen di Twitter terkait Ramadan di tengah pandemi virus yang muncul pertama kali di Wuhan, China itu. Dari riset tersebut, I2 mencatat ada sembilan isu utama yang diperbincangkan netizen jelang perayaan Ramadan, mulai dari doa, harapan, larangan mudik hingga ketersediaan sembako. 

Doa agar Indonesia terbebas Covid-19 terpantau ramai dicuitkan Warga Twitter (2.689 tweet). Netizen menyambut dengan suka cita Ramadan dengan harapan agar Indonesia segera terbebas dari bencana coronavirus. Isu ini menempati posisi teratas di jajaran isu utama yang diperbincangkan netizen. 

Isu kedua yang menjadi perhatian warganet jelang Ramadan adalah, ucapan selamat menyambut Ramadan yang dicuitkan 2.280 kali. Mereka saling berbagi ucapan selamat menyambut bulan suci. Berikutnya, cuitan harapan agar bisa menjalankan sahur dan Tarawih juga ramai dilontarkan netizen, sebanyak 1.815 cuitan. Cuitan sahur dan Tarawih ini tetap menggema meski sudah ada imbauan resmi Kementerian Agama dan Majelis Ulama Indonesia (MUI), agar menjalankan ibadah puasa di rumah.

Top issue keempat tentang Ramadan di tengah pandemi adalah imbauan ibadah puasa di rumah sebanyak 537 cuitan. Disusul larangan mudik sebanyak 535 cuitan, ungkapan syukur bertemu Ramadan 480 cuitan, ketersedian bahan pokok 208 cuitan, pemberian bansos sembako 120 cuitan, dan terakhir penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dicuitkan sebanyak 88 kali.

Dalam periode tersebut, netizen menunjukkan emosi antisipasi (anticipation) yang tercatat paling banyak, yakni 4.075 atau sebesar 58%. Warganet mengungkapkan antisipasi dan harapan agar Covid-19 segera berlalu sehingga bisa beribadah seperti sedia kala.

“Semoga di bulan Ramadhan ini wabah virus Covid-19 hilang. Amin,” tulis pemilik akun Twitter @septikoaji dengan #Ramadhan, Rabu (22/4/2020).

Cuitan senada diungkapkan @nurissilo, “Kita sambut datangnya bulan suci ini dg riang gembira, gd harapan covid segera berlalu. Marhaban ya ramadhan,” tulisnya di tanggal yang sama.

Ungkapan trust juga tertangkap dicuitkan netizen berjumlah 1.524 cuitan atau sebesar 21 %. Netizen percaya dan yakin Ramadan akan tiba hingga datang Idulfitri.

“Ramadan akan tiba dan lalu lebaran, Alkisah percakapan simbo dgn anak nya yang ngebet mudik…” tulis pemilik akun twitter @Genezsa, Rabu (22/4/ 2020).

Ungkapan trust lainnya disampaikan pemilik akun @ciyeeeeekepo, “Ramadhan bentar lagi guys. Semangat ya walapun nanti pas lebarannya ga boleh mudik,” tulisnya di hari yang sama. 

Berdasarkan riset, pengguna platform 'Burung Biru' juga menunjukkan emosi sadness, namun jumlahnya tak banyak atau hanya 570 cuitan (8%). Ungkapan ini muncul melalui cuitan bernada sedih karena menjalankan puasa, tapi tidak boleh salat Tarawih berjemaah di masjid.

Sementara ungkapan senang atau joy menyambut Ramadan dicuitkan sebanyak 527 kali (7%). Disusul ekspresi surprise (terkejut) sebanyak 124 cuitan (2%), emosi disgust atau kesal sebanyak 113 cuitan (2%), ekspresi anger atau marah sebanyak 89 cuitan (1%), dan terakhir emosi khawatir atau fear sebanyak 55 cuitan (1%).

Dari sisi sebaran demografi, netizen yang memperbincangkan persiapan Ramadan di tengah pandemi Covid-19 lebih banyak dicuitkan oleh laki-laki dibandingkan perempuan. Mereka yang membahas isu ini muncul dari rentang umur yang berbeda. Persisnya, rentang umur 18 hingga 25 tahun sebanyak 44%, 26 hingga 35 sebanyak 31%, di atas 35 tahun 20%, dan di bawah 18 tahun 5%.

Perbincangan soal persiapan Ramadan ini lebih banyak disuarakan dalam nada positif di linimasa, yakni 59%. Sedangkan sentimen netral 18%, dan sentimen negatif 23%.  Sentimen positif salah satunya muncul dari ekspresi doa dan harapan netizen menyambut bulan Ramadan. Sedangkan cuitan negatif lebih berisikan kesedihan karena tidak bisa menjalankan ibadah Ramadan seperti sebelumnya, dan tidak bisa mudik.

Isu Utama di Media Online

Sementara itu, selain di media sosial Twitter, perayaan Ramadan di tengah pandemi Covid-19 juga menjadi isu utama media mainstream, dengan jumlah berita mencapai 31.316 berita online. 

I2 mencatat ada enam isu utama yang membahas seputar persiapan menjelang Ramadan di media online mainstream, yakni: imbauan ibadah puasa di rumah sebanyak 6.487 berita. Media membahas isu ini mulai dari imbauan Kemenag dan MUI agar masyarakat menjalankan ibadah di rumah masing-masing.

Ketersediaan bahan pokok menjadi isu kedua yang banyak dibahas media online, sebanyak 4.762 berita. Media banyak mengutip pernyataan Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementan Agung Hendriadi soal stok dan harga komoditas pangan strategis masih aman dan stabil jelang Ramadan.

Sementara empat isu lainnya yang banyak diangkat media mainstream adalah pemberian bansos dan sembako sebanyak 4.683 berita, larangan mudik 4.404 berita, harga komoditas bahan pokok sebanyak 4.038 berita, dan penerapan PSBB sebanyak 3.640 berita.

Nah, Selamat Menunaikan Ibadah Puasa bagi yang menjalankan!

Loading...
Loading...